FAQFAQ          Username: Password: Log me on automatically each visit

Tanya tentang liturgi    
Goto page: Previous Next

 
Post new topic   Reply to topic    printer-friendly view    Akademi Kontra Indiferentisme Forum Index -> Forum Terbuka
View previous topic :: View next topic  
Author Message
chris leowardy



Joined: 04 Apr 2006
Posts: 1160

PostPosted: Sun, 17-12-2006 2:34 pm    Post subject: Reply with quote

Ekaristi bukanlah ciptaan dan rekaan Gereja .Ekaristi tidak merupakan ide spontan atau hobi Gereja .Ekaristi juga bukan kiriman Tuhan yang seakan-akan jatuh dari langit atau surga. Ekaristi dirayakan oleh Gereja berdasarkan pengalaman iman Gereja akan Tuhan Jesus .Ada tiga akar pengalaman pokok yang menjadi pangkal tolak Perayaan Ekaristi Gereja ;

1.Perjamuan makan dengan Jesus sebagai tanda Kehadiran Kerajaan
Allah.[Mrk 2;16,19]

2.Perjamuan Malam Terakhir. (Luk 22;19 ; 1Kor 11;24-25)

3.Perjamuan-Perjamuan makan dengan Jesus Kristus yang Bangkit.
Kisah Emaus dalam Luk 24;13-35.
Back to top
View user's profile Send private message Send e-mail
chris leowardy



Joined: 04 Apr 2006
Posts: 1160

PostPosted: Sun, 17-12-2006 3:13 pm    Post subject: Reply with quote

Menurut bentuknya yang paling awal dan tertua pada masa Gereja Perdana ,Perayaan Ekaristi Gereja disatukan dengan perjamuan makan yang biasa disebut Agape. Di situ Perayaan Ekaristi dirayakan menurut model Perjamuan Malam Terakhir Jesus dengan para murid-murid,yaitu doa berkat atas roti sebelum perjamuan,lalu perjamuan makan yang sungguh-sungguh (yang di sebut Agape itu),dan akhirnya doa berkat atas piala pada akhir perjamuan.

Walaupun doa berkat atas roti dan piala dengan tindakan disekitarnya itu terpisah atau dipisahkan oleh perjamuan agape itu,keduanya tetap dipandang sebagai satu kesatuan Tindakan Perayaan Ekaristi.

Namun,dalam waktu relatif cepat,bagian doa berkat atas roti sebelum perjamuan makan(agape) digabungkan dengan bagian doa berkat atas piala sesudah perjamuan makan,sehingga kedua bagian membentuk satu kesatuan Perayaan Ekaristi .Akibat pengabungan kedua bagian itu ialah terjadinya pemisahan Perayaan Ekaristi dari perjamuan makan (agape).

Jadi,pertama-tama umat mengadakan perjamuan makan (agape) dahulu,baru kemudian dilanjutkan dengan Perayaan Ekaristi. Pemisahan Perayaan Ekaristi dari perjamuan makan agape ini sudah terjadi pada masa para Rasul .Ada beberapa alasan mengenai pemisahan antara perjamuan makan dan Perayaan Ekaristi ini ;

Pertama ,karena alasan praktis,yaitu karena umat Kristiani yang semakin banyak.

Kedua,Terutama karena alasan sosial-eklesial yakni mencegah perpecahan umat,seperti Jemaat di Korintus,terjadi perpecahan Jemaat Kristiani. Pasalnya, dalam perjamuan makan dan Perayaan Ekaristi tersebut sering ada orang yang mabuk ,orang yang kaya dan yang miskin duduk terpisah ,dan orang-orang miskin diperlakukan secara diskriminatif dalam Jemaat (1 Kor 11).

Pada masa sesudah para Rasul (pasca-rasuli),tampaknya Perayaan Ekaristi benar-benar di-pisahkan jauh dari perjamuan makan agape. Bilamana perjamuan makan agape di-adakan pada hari sabtu malam ,maka Perayaan Ekaristi baru di-selenggarakan pada hari minggu paginya saat sebelum fajar .Menurut para ahli, kekosongan tempat yang di-tinggalkan oleh perjamuan makan agape sebelum Liturgi Ekaristi itu dengan cukup cepat di-gantikan oleh "Liturgi Sabda". (Inti topik sdri Phily).
Back to top
View user's profile Send private message Send e-mail
chris leowardy



Joined: 04 Apr 2006
Posts: 1160

PostPosted: Sun, 17-12-2006 4:00 pm    Post subject: Reply with quote

Pertanyaan yang perlu di-bahas ialah ;

1. Apakah Perjamuan Malam Terakhir merupakan Perayaan Ekaristi Gereja Perdana.?

atau ;

2. Apakah Perjamuan Makan dengan Jesus Kristus yang Bangkit dan sebagaimana dilaporkan dalam peristiwa Penampakan Tuhan itu memang sudah boleh disebut Perayaan Ekaristi yang Pertama.?(Kisah Emaus)
Back to top
View user's profile Send private message Send e-mail
chris leowardy



Joined: 04 Apr 2006
Posts: 1160

PostPosted: Sun, 17-12-2006 4:51 pm    Post subject: Reply with quote

Perayaan Ekaristi Gereja Perdana berakar dalam Perjamuan - perjamuan makan Jesus dengan orang-orang berdosa ,Perjamuan Malam Terakhir ,Perjamuan - perjamuan makan dengan Kristus yang Bangkit pada saat Penampakan-NYA .Perayaan Ekaristi Gereja ini jelas sudah dilaksanakan oleh Gereja sejak awal mula kelahirannya .Kis 2;42 dan 2;46-47 tentu menunjuk kebiasaan Gereja Perdana berkumpul .Dalam pertemuan Jemaat tersebut ,umat beriman bersama-sama mendengarkan Sabda Allah ,mengadakan perjamuan makan dan merayakan Ekaristi ,yang oleh Lukas biasa disebut dengan "Pemecahan Roti".

Yang menarik, Perayaan Ekaristi itu selalu dihubungkan dengan pertemuan Jemaat Kristiani pada hari Minggu .Kis 20;7-11 mengisahkan pertemuan umat di Troas .Dalam pertemuan Jemaat itu,dirayakan perayaan pemecahan roti ."Pada hari pertama dalam minggu itu ,ketika kami berkumpul untuk memecah-mecahkan roti, Paulus berbicara dengan saudara-saudara disitu karena ia bermaksud untuk berangkat pada keesokan harinya" (Kis 20;7). Jemaat Kristiani perdana memang memiliki kebiasaan untuk berkumpul pada hari minggu (Yoh 20;19,26 .Luk 24;1. 1Kor 16;2. Yoh 20;1. Kebiasaan dan keyakinan ini ditegaskan oleh Konsili Vaikan II ;

"Berdasarkan Tradisi para Rasul yang berasal mula pada hari Kebangkitan Kristus sendiri,Gereja merayakan Misteri Paskah sekali seminggu,pada hari yang tepat sekali disebut Hari Tuhan atau Hari Minggu. Pada hari itu umat beriman wajib berkumpul untuk mendengarkan Sabda Allah dan ikut serta dalam Perayaan Ekaristi ,dan dengan demikian mengenangkan sengsara ,kebangkitan ,dan kemuliaan Tuhan Jesus"(SC 106).

Tentang kebiasaan berkumpul pada hari Minggu ini ,kita juga mendapat kesaksian dari Plinius ,orang Romawi ,negarawan di bawah Kaisar Trayanus dan seorang penulis dari abad I .Plinius menulis bahwa Jemaat Kristiani biasa merayakan Ekaristi pada hari Minggu pagi ,karena Kristus Bangkit pada hari Minggu pagi.(Lihat, EP.AD Trajanum 10,96).

Pelaksanaan Perayaan Ekaristi pada hari Minggu pagi memang berkaitan dengan alasan Teologis ,yaitu karena Kebangkian Kristus terjadi pada hari Minggu pagi. Santo Yustinus martir menulis dengan eksplisit kebiasaan pertemuan Jemaat Kristiani pada Hari Minggu ;

"Alasan mengapa kami semua berkumpul pada hari Minggu inilah karena hari itu hari pertama ; hari saat kapan Allah mengubah kegelapan dan segala sesuatu dan menciptakan dunia .Itulah hari saat kapan Jesus Kristus Penyelamat kita Bangkit dari antara orang mati .Pada hari sebelum hari Sabtu orang-orang menyalibkan DIA,dan pada hari sesudah Sabtu ,yaitu hari Minggu ,DIA menampakkan Diri kepada para Rasul dan murid-NYA dan mengajarkan kepada mereka apa yang kami sampaikan kepada Anda untuk menjadi bahan pertimbangan" (Apologia I,67).
Back to top
View user's profile Send private message Send e-mail
shmily
Penghuni Ekaristi


Joined: 26 Oct 2005
Posts: 3696
Location: Ekaristi.org

PostPosted: Sun, 17-12-2006 6:06 pm    Post subject: Reply with quote

hi Chris, welcome back.. lama juga tak menampakkan diri ya Smile
_________________
Salam dan doa
F A Q Belajar Bersama Kanon 7 Sakramen

Psalms 119:159 See how I love your precepts, LORD; in your kindness give me life.
Back to top
View user's profile Send private message
chris leowardy



Joined: 04 Apr 2006
Posts: 1160

PostPosted: Sun, 17-12-2006 6:26 pm    Post subject: Reply with quote

Kiranya sudah sejak zaman pasca - rasuli ,katakanlah pada orang Kristen generasi kedua ,Liturgi Sabda diadakan persis sebelum Liturgi Ekaristi .Kiranya Kisah Emaus dalam Lukas 24;13-35 mengisyaratkan suatu hubungan erat antara pembahasan Kitab Suci dan pemecahan roti pada Perayaan Ekaristi pada abad ke I .Dalam Perayaan Ekaristi ,Mazmur ,Himne dan nyanyian rohani juga disertakan dan dinyanyikan (bdk Ef 5;19).

Penyatuan Liturgi Sabda dan Liturgi Ekaristi ini kelihatannya menjadi suatu perkembangan liturgis Perayaan Ekaristi yang pasti pada dalam Gereja abad I-II .Akan tetapi ,bukti tertulis yang tertua mengenai bentuk dasar Perayaan Ekaristi yang terdiri atas Liturgi Sabda yang mendahului Liturgi Ekaristi ini baru terdapat pada tulisan santo Yustinus martir dalam Apologia nya (Bab 67) pada pertengahan abad ke II. Liturgi Sabda itu terdiri atas bacaan - bacaan ,homili dan doa - doa .Dari struktur Liturgi Sabda tersebut ,jelaslah bahwa Liturgi Sabda orang-orang Kristiani memperoleh akarnya pada tradisi ibadat Yahudi di Sinagoga.

Demikianlah menjelang akhir abad I ,Gereja telah memiliki bentuk dasar Perayaan Ekaristi yang terus bertahan disepanjang Zaman hingga Hari Ini. Memang dalam Gereja bermuncul beraneka ragam ritus dan kebiasaan liturgis,suatu hal yang sangat wajar berhubung dengan tertanamnya Gereja di berbagai tempat sosio-budaya dan perjalanan waktu .

Namun,bentuk dasar Perayaan EKARISTI tersebut tidak pernah di-ubah sepanjang Zaman hingga sekarang,dan dipandang sebagai Warisan dari para Rasul.

Adapun bentuk dasar perayaan Ekaristi itu meliputi ;

* Liturgi Sabda yang terdiri atas bacaan-bacaan ,homili ,dan doa-doa.

* Liturgi Ekaristi yang terdiri atas ;

a. Doa Syukur Agung/DSA yang dibawakan oleh pemimpin umat .DSA ini meliputi ; (1).Doa Berkat yang berupa puji syukur atas Roti dan Piala .(2).Tindakan dan Sabda Jesus atas Roti dan Piala.

b. Komuni yang berupa penerimaan Roti dan Anggur Ekaristi oleh seluruh umat.

Perayaan Ekaristi Gereja pada abad-abad pertama diwarnai oleh suatu masa yang dipenuhi dengan kreativitas Jemaat melalui ciri karismatis para pemimpinnya dan sekaligus ditandai oleh pergeseran kepada suatu masa yang mengarah pada pola pembakuan hal-hal yang esensial dari Perayaan Ekaristi.

Pada abad-abad pertama itu belum ada pembakuan Tata Perayaan Ekaristi / TPE seperti pada zaman kita sekarang. Tetapi ,sebagaimana telah disinggung diatas ,Santo Yustinus martir (+165) melaporkan bentuk Perayaan Ekaristi yang biasa diselenggarakan pada waktu itu ;

"Pada hari yang disebut hari Minggu ,semua yang tinggal diatas kota dan desa berkumpul untuk suatu perayaan bersama .Kemudian tulisan yang ditinggalkan oleh para Rasul atau tulisan para Nabi dibacakan selama waktu mengizinkan .Setelah pembaca menyelesaikan tugasnya ,pemimpin memberikan suatu amanat(homili)yang isinya mengingatkan umat beriman agar hidup sesuai Ajaran-Ajaran yang Mulia itu .Kemudian kami semua bersama-sama berdiri dan memanjatkan doa .Setelah doa-doa itu berakhir ...roti ,anggur ,dan air dibawa dan pemimpin menyampaikan doa-doa dan doa syukur agung -sesuai dengan kemampuannya. Umat menjawab doa syukur agung itu dengan kata "Amin". Kemudian bahan-bahan yang atasnya telah disampaikan doa syukur agung itu (maksudnya ; roti dan anggur Ekaristi)dibagikan kepada seluruh umat yang hadir ,dan diakon-diakon mengambil beberapa untuk dikirimkan kepada mereka yang tidak hadir .Sebagai tambahan ,orang-orang yang berkecukupan mengumpulkan sumbangan sesuai dengan kerelaan mereka .Sumbangan yang terkumpul itu dibawa dan di-urus oleh pemimpin umat untuk digunakan bagi keperluan menolong para janda dan yatim piatu" (Apologia 67).

Tampak dari tulisan tersebut bahwa bentuk Perayaan Ekaristi sudah mencakup Liturgi Sabda dan Liturgi Ekaristi. Bahkan santo Yustinus juga telah menyebut kebiasaan kolekte dari umat beriman. Yang menarik bahwa pemimpin boleh merumuskan sendiri doa-doa dalam Ekaristi ,termasuk DSA .Kebebasan untuk merumuskan doa-doa dalam Ekaristi itu tampaknya sdh terjadi sejak awal .Hal ini jelas ,misalnya, dari tulisan Didakhe yang berasal dari abad I .

Didakhe 10;7 berbunyi : "Diizinkan bagi para Nabi untuk mengucapkan doa syukur sesuai yang mereka kehendaki" . Itu berarti .pada abad-abad pertama itu pemimpin Ekaristi boleh merumuskan sendiri doa-doanya dengan bebas ,termasuk DSA. Meskipun ada kebebasan dalam perumusan doa-doa dalam Ekaristi ,yang nama nya Kisah dan kata-kata institusi sebagai bagian inti dari DSA tetaplah sama dan satu .

Kisah dan kata-kata institusi itu sejak awal mula bersifat normatif dan tidak boleh di-ubah apalagi dilewati bagi suatu Perayaan Ekaristi Gereja .Pada waktu itu kemampuan seorang Uskup atau Imam dalam membuat suatu DSA yang bagus dan bermutu mengungkapkan apakah ia seorang pemimpin yang unggul dan memiliki karisma.

Dengan kebebasan yang dimungkinkan dalam pembuatan doa-doa pada Perayaan Ekaristi itu,kita dapat membayangkan bahwa dalam Gereja pada saat itu terdapat keanekaragaman praktek Perayaan Ekaristi,dan itu benar. Gereja yang tersebar di banyak tempat itu umumnya memiliki praktek Tata Perayaan Ekaristi sendiri-sendiri ,meskipun bentuk dasarnya tetaplah kurang lebih sama.
Back to top
View user's profile Send private message Send e-mail
chris leowardy



Joined: 04 Apr 2006
Posts: 1160

PostPosted: Sun, 17-12-2006 6:54 pm    Post subject: Reply with quote

shmily wrote:
hi Chris, welcome back.. lama juga tak menampakkan diri ya Smile


Saya juga kehilangan Anda dan semua sobat di Ekaristi ini selama tidak bisanya browzing Ekaristi.Org ini . Ada sukacita yang besar saat membaca bahaw sobat ku Shmily telah menjadi Moderator kita. Selamat berkarya ya Ketawa ,dan selalu Berdoalah ya.
Back to top
View user's profile Send private message Send e-mail
chris leowardy



Joined: 04 Apr 2006
Posts: 1160

PostPosted: Sun, 17-12-2006 8:25 pm    Post subject: Reply with quote

Bagaimana praktek Perayaan Ekaristi pada abad ke III kita ketahui dengan baik melalui tulisan Hipolitus (+thn 235) yang aslinya berbahasa Yunani dengan judul Apostolike Paradosis yang kemudian diterjemahkan dalam bahasa Latin Traditio Apostolica.?.

Hipolitus adalah seorang imam dari Roma ,dia seorang yang sangat konservartif da sungguh sungguh tidak mempunyai rasa simpatik pada kelompok progresif yang berada disekitar orang yang tadinya seorang budak namun kemudian menjadi Paus ,yaitu Paus Kalistus I (217-222) .Hipolitus memang sempat memilih skima dari Gereja Roma untuk sementara ,tetapi kemudian ia diperdamaikan dengan Gereja Roma melalui kemartirannya yang membuat ia diangkat sebagai Santo. Meskipun ia pernah masuk skisma ,tulisannya dalam Traditio Apostolica sungguh-sungguh menyampaikan suatu Tradisi dan Ajaran yang benar-benar Ortodoks ,yakni sesuai dengan iman Gereja para Rasul.

Tulisannya yang amat berharga bagi kita ialah suatu teks liturgi yang lengkap dari praktek Gereja pada waktu itu. Tampaknya, Hipolitus ingin menyampaikan apa yang menurutnya Tradisional dan sesuai dengan Tradisi para Rasul ,berhubung dengan adanya bermacam-macam praktek Liturgi Gereja yang berbeda-beda diberbagai tempat pada waktu itu . Kita bisa menduga bahwa pada masa itu para pemimpin yang karismatis semakin langka .

Akibatnya,dalam Gereja semakin dibutuhkan suatu teks liturgi yang dari segi ortodoksi dan kualitasnya terjamin .Pelan-pelan namun pasti ,usaha pembakuan teks - teks liturgi mulai di-adakan ,seiring juga dengan pertumbuhan Gereja yang semakin besar dan tersebar di berbagai tempat. Namun,usaha pembakuan teks-teks liturgi itu baru sungguh di-upayakan mulai abad IV .

Berkaitan dengan Perayaan Ekaristi ,Hipolitus meyampaikan suatu teks lengkap DSA pada waktu itu .Doa Syukur Agung yang di-tulis Hipolitus dalam Traditio Apostolica itu sekarang kita kenal sebagai DSA II setelah tentu saja dipugar dan diperbarui ,pada buku Missale Romanum Paulus VI thn 1970 .Hipolitus mengatakan secara eksplisit bahwa teks DSA itu hanyalah sebuah model. Pemimpin Ekaristi tidak harus mengucakan kata per kata dari rumusan DSA -nya,tetapi hendaklah tetap menjaga garis pokok dari DSA-nya itu.

Liturgi Ritus Romawi dari masa selanjutnya memang tidak begitu saja memungut kata per kata dari teks liturgi Hipolitus .Namun,teks liturgi Hipolitus itu sungguh mampu menyampaikan kepada kita suatu teks liturgi dan praktek liturgi yang secara luas dianut dan di-ikuti oleh Gereja pada waktu itu. Gereja pada abad - abad pertama adalah Gereja yang berada dalam masa penganiayaan .

Penganiayaan terhadap orang-orang Kristen itu tentu saja tidak terus menerus dan di segala tempat .Ada masa-masa dan daerah-daerah tertentu yang tidak ramah dan bahkan mengancam kehidupan umat Kristiani .Tetapi,pada umumnya orang - orang Kristiani di Kekaisaran Romawi hidup secara tidak bebas dan banyak menjadi martir pada tiga abad pertama Masehi itu .

Perayaan Ekaristi harus dirayakan secara sembunyi-sembunyi di rumah-rumah atau di katakombe - katakombe ,yakni kuburan bawah tanah di sekitar kota Roma. Bahasa liturgi Gereja pada abad-abad pertama adalah bahasa Yunani . Pada waktu itu bahasa Yunani menjadi bahasa sehari-hari masyarakat dan umat beriman di seluruh kekaisaran Romawi ,kecuali provinsi Africa Utara yang mengunakan bahasa Latin .Bahkan dikota Roma hingga abad III ,bahasa Yunani masih mendominasi .

Namun,sejak pertengahan abad ke III bahasa Latin mulai diberlakukan dan ini berpengaruh juga pada bahsa liturgi Gereja .Mulai saat itu bahasa Latin mulai digunakan dalam Liturgi Gereja Barat .Baru pada abad ke IV ,khususnya sekitar tahun 380 ,Paus Damasus menyatakan bahasa Latin sebagai bahasa Liturgi ,termasuk untuk Perayaan Ekaristi di Roma.

Pada tahun 313 Kaisar Konstantinus memaklumkan edik Molan ,yang isinya memberikan kebebasan kepada agama Kristen .Bukan hanya itu,Konstantinus memberi dukungan dan keistemewaan macam-macam hal kepada umat Kristiani .Dapat kita bayangkan, betapa kehidupan Gereja berubah sama sekali .Gereja yang semula dianiaya dan harus hidup dengan sembunyi-sembunyi kini menjadi Gereja yang memperoleh kebebasan dan penghormatan.

Tentu perubahan ini memiliki sisi-sisi yang amat positif dan bagus namun juga sisi-sisi yang bisa melemahkan nilai-nilai Kristiani. Pada waktu itu jumlah umat Kristiani bukan hanya meningkat tetapi membengkak .Apalagi ketika pada tahun 380 agama Kristiani di jadikan agama Negara ,semua orang diwilayah kekaisaran Romawi menjadi Kristiani .Tentu saja dari segi kualitas kita bisa mempertanyakan apakah orang-orang mau menjadi Kristen itu sungguh karena imanya kepada Kristus atau hanya demi status dan syarat menjadi "pegawai negeri".

Dengan pengakuan dan penghormatan negara atas agama Kristen ,para pemimpin Gereja pun memperoleh penghormatan yang setara dengan Kaisar (seperti dialami Uskup Roma) atau para pangeran dan pejabat tinggi negara (seperti dialami para Uskup dan pada ukuran yang lebih rendah juga para Imam dan diakon).

Pengaruh perubahan nasib Gereja itu juga amat besar dalam bidang liturgi .Bahkan abad IV hingga abad VI sering disebut masa kreatif bagi perkembangan Liturgi Gereja .Semula perayaan Ekaristi dirayakan di-rumah-rumah atau di katakombe-katakombe ,kini di langsungkan di basilika-basilika yang merupakan bangunan dan gedung raja yang megah dan besar .Pakaian resmi Uskup ,Imam ,dan Diakon juga menjadi khusus dan bagus .

Apalagi untuk Perayaan Ekaristi ataupun perayaan liturgi lain ,para pemimpin mengenakan busana liturgi yang indah ,berseni ,agung ,dan semarak .Sejak thn 321 hari Minggu menjadi hari libur supaya umat beriman bisa merayakan Ekaristi . Sejak abad ke IV hari-hari raya ,seperti Paskah dan Natal ,pesta dan peringatan orang-orang Kudus dirayakan secara khusus dan megah sekaligus untuk menggantikan pesta-pesta kafir .Berbagai unsur budaya lokal tentu saja masuk dan ikut mempengaruhi hidup dan liturgi Gereja.
Back to top
View user's profile Send private message Send e-mail
chris leowardy



Joined: 04 Apr 2006
Posts: 1160

PostPosted: Sun, 17-12-2006 9:52 pm    Post subject: Reply with quote

Sudah sejak abad-abad pertama Gereja memiliki pusat-pusat Kekristenan .seperti Gereja induk di Yerusalem ,Gereja di Antiokhia ,kemudian di Alexandria ,Efesus ,Roma ,dsb .Akan tetapi ,pusat Kekristenan itu semakin penting dan menonjol semenjak abad IV itu. Mulailah Gereja mengenal pembagian provinsi-provinsi Gerejawi dengan kota-kota besar dalam kekaisaran Romawi waktu itu ,seperti Anthiokia ,Alexander ,Roma ,Efesus ,Korintus ,Kartago ,dan kemudian Konstantinopel .

Pengaruh adanya provinsi-provinsi Gerejawi bukan hanya menyangkut soal administrasi dan kerja sama diberbagai bidang,tetapi juga berhubungan dengan pembentukan rumpun-rumpun ritus Liturgis yang dalam kenyataan nya ada begitu banyak. Tentu saja ritus Romawi yang kita kenal dan kita anut sekarang ini hanyalah salah satu saja dari sekian ritus .Meskipun ada begitu banyak ritus liturgi dalam Gereja pada umumnya ,baik di Gereja Barat maupun Timur ,termasuk ritus Perayaan Ekaristi,tetapi bentuk dasar Perayaan Ekaristi yang terdiri atas Liturgi Sabda dan Liturgi Ekaristi tetap sama dan dipertahankan secara Universal

Dari abad IV hingga akhir abad VI bentuk dan unsur-unsur Perayaan Ekaristi menjadi jauh lebih meriah . Bentuk dasar Perayaan Ekaristi yang terdiri atas Liturgi Sabda dan Liturgi Ekaristi ditambahi dengan ritus pembuka ,nyanyian-nyanyian .Pada ritus pembuka ,mulai muncul kebiasaan perarakan para petugas ke Altar mengingat gedung Gerejanya kini besar dan luas .Hingga akhir abad ke V perarakan dilakukan dalam suasana doa dan hening ,seperti masih berlaku sampai hari ini untuk Perayaan Jumat Agung .

Sejak abad V-VI itu perarakan di-iringi dengan Litani yang dijawab "Kyrie" oleh umat ,namun kemudian "Kyrie" ini juga digunakan sesudah perarakan .Madah "GLORIA" aslinya di-gunakan dalam Ibadat Pagi ,namun kemudian dimasukkan dalam Perayaan Ekaristi di Roma sekitar abad IV ,meskipun Madah itu pertama-tama dipakai pada Perayaan hari Natal saja .Lama kelamaan "GLORIA" ini diperluaskan penggunaannya yakni ke hari Raya Paskah ,dan kemudian ke hari-hari Minggu dan pesta-pesta para Martir sejak abad VI .

Pada masa ini, juga dimasukkan nyanyian offertorium dan nyanyian Komuni .Sejak abad IV doa Bapa Kami yang dilanjutnya Embolisme diucapkan, dan bahkan sejak abad V dinyanyikan .Paus Gregorius Agung (+604) mengumpulkan lagu-lagu yang sudah ada dan menambahkan sejumlah lagu yang baru .Itulah awal musik dan nyanyian "GREGORIAN". Sebutan Gregorian tentu berhubungan dengan Paus Gregorius Agung ,yang sebenarnya bukan pencipta melainkan yang mengumpulkan.

Perkembangan yang amat penting mengenai Perayaan Ekaristi pada abad IV dan VI ini terutama ialah terbentuknya DSA yang di-sebut Kanon Romawi .Doa Syukur Agung Kanon Romawi ini bertahan hingga sekarang .Dengan kata lain ,Kanon Romawi TELAH Berusia sekitar 15 Abad .Dapat kita bayangkan betapa Tua dan Tradisonal nya Kanon Romawi ini.

Doa Syukur Agung tersebut tetap dipertahankan dalam Missale Romanum Paulus VI dan tentu saja TPE kita ,dan sekarang DSA tersebut kita kenal sebagai DSA I . Doa Syukur Agung Kanon Romawi ini memperoleh bentuknya yang kurang lebih tetap pada rentang waktu antara akhir abad IV dan VII .Sejak zaman Paus Gregorius Agung pada awal abad VII ,Kanon Romawi itu tidak pernah berubah dan di-ubah secara mendasar lagi sepanjang Sejarah Gereja.

Menurut para ahli ,Liturgi ritus Romawi memiliki kekhasan keunggulan pada rumusannya yang jelas ,padat ,singkat ,dan pada bentuk yang kokoh dan kuat .Doa-doa ritus Romawi tidak terlalu suka melebih-lebihkan emosi dan perasaan yang kabur .Corak doa Romawi cenderung menekankan segi "akal budi" ,Kebenaran Ajaran Gereja ,dengan susunan dan gagasan yang jelas dan tidak berbelit-belit . Namun,justru karena itulah doa-doa corak Romawi dipandang kurang mampu mengatasi kelemahan ,yakni kurang memungkinkan kebebasan daya imajinasi umat dan kurang melibatkan perasaan umat beriman yang aktual.
Back to top
View user's profile Send private message Send e-mail
chris leowardy



Joined: 04 Apr 2006
Posts: 1160

PostPosted: Sun, 17-12-2006 11:02 pm    Post subject: Reply with quote

Keanekaragaman praktek Perayaan Ekaristis pada abad-abad pertama hingga akhir zaman Patristik pada abad VI - VII masih berlangsung hingga awal-awal abad pertengahan ini .Namun,sejak abad VIII Liturgi Gereja mengarah kepada pembakuan ritus liturgi Misa Kudus dan akibatnya juga terjadilah kecendrungan penyeragaman praktek Perayaan Liturgis Ekaristis menurut ritus Romawi.

Ketika Paus Leo III menjalin relasi dan kerja sama yang erat dengan Karolus Agung pada abad VIII-IX ,dibukalah jalan Sejarah baru di bidang Liturgi Gereja Barat .Karolus Agung yang aslinya raja bangsa Franken yang meliputi daerah luas di Eropah (yang sekarang meliputi Perancis dan Jerman) digelari Kaisar Romawi sejak tahun 800 oleh Paus Leo III .

Karolus Agung memiliki perhatian dan cinta pada Liturgi Gereja .Atas perintahnya ,Liturgi Gereja ,Khususnya Perayaan Ekaristi ritus Romawi ,digarap secara serius menurut bahan buku Liturgi Romawi ,yaitu dari Perayaan dan doa-doa yang terdapat dalam buku Sacramentarium Adrianus ,dan menurut unsur-unsur setempat dari daerah Kerajaan Franken itu.

Buku Sacramentarium Adrianus ini merupakan kumpulan doa-doa Paus Adrianus dari abad VIII untuk Perayaan Ekaristi ,pembaptisan ,dan upacara lainnya .Tata Perayaan Ekaristi hasil pembaruan di masa Karolus Agung ini biasa kita kenal dengan Misa Kudus Roma-Galikan .Demi kesatuan rakyat dan Gereja di seluruh Kekaisarannya ,Karolus Agung mendekretkan dan mewajibkan agar Tata Perayaan Ekaristi /TPE ritus Roma-Galikan di gunakan di seluruh Kekaisarannya .Ternyata umat beriman menyambut dengan baik .Bukan hanya itu,Misa Kudus Roma-Galikan ini tersebar luas dan di gunakan di luar Kekaisaran Karolus Agung pula ,seperti di kerajaan-kerajaan Germania Utara .Di daerah Germania Utara itu ,Misa Kudus Roma-Galikan di tambahi unsur-unsur baru lagi sesuai kebiasaan setempat ,walau tentu saja tidak mengubah yang pokok .Kini Misa Kudus tersebut telah menjadi Roma-Galikan-Germania.
Back to top
View user's profile Send private message Send e-mail
Display posts from previous:   
Post new topic   Reply to topic    printer-friendly view    Akademi Kontra Indiferentisme Forum Index -> Forum Terbuka All times are GMT + 6 Hours
Goto page: Previous Next
Page 4 of 5

Log in
Username: Password: Log me on automatically each visit

 
Jump to:  
You cannot post new topics in this forum
You cannot reply to topics in this forum
You cannot edit your posts in this forum
You cannot delete your posts in this forum
You cannot vote in polls in this forum


© Copyright Ekaristi Dot Org 2001 Running on phpBB really fast 2001, 2002 phpBB Group. Keluaran (Exodus) 20:1-17