FAQFAQ          Username: Password: Log me on automatically each visit

Apakah Sola Fide dan Sola Scriptura alkitabiah?    
Goto page: Next

 
Post new topic   Reply to topic    printer-friendly view    Akademi Kontra Indiferentisme Forum Index -> Forum Terbuka
View previous topic :: View next topic  
Author Message
Athanasios
Penghuni Ekaristi


Joined: 12 Feb 2004
Posts: 4198

PostPosted: Fri, 25-02-2005 6:44 pm    Post subject: Reply with quote

Yak 2:24 Jadi kamu lihat, bahwa manusia dibenarkan karena perbuatan-perbuatannya dan bukan hanya karena iman.

Sepertinya Yakobus berpandangan bahwa perbuatan punya nilai pembenaran, dan bukan cuman buah semata.

Lihat juga 1 Petrus 4:8

1Pet 4:8 Tetapi yang terutama: kasihilah sungguh-sungguh seorang akan yang lain, sebab kasih menutupi banyak sekali dosa.

1Pet 4:8 And above all things have fervent charity among yourselves: for charity shall cover the multitude of sins.

1Ptr 4:8 ante omnia mutuam in vosmet ipsos caritatem continuam habentes quia caritas operit multitudinem peccatorum

1Pet 4:8 pro pantwn de thn eiV eautouV agaphn ektenh econteV oti agaph kaluyei plhqoV amartiwn

Menurut Santo Petrus perbuatan kasih (charity, caritas, agape) bisa menutupi dosa.

Artinya dalam iman perbuatan bisa menguduskan dan menjadi silih (penutup) dosa-dosa kita.

[/quote]
_________________
Sancta et catholica Ecclesia, quae est corpus Christi mysticum
- Konsili Oikumenis Vatikan II Orientalum Ecclesiorum art.2
Back to top
View user's profile Send private message
RSX



Joined: 24 Feb 2005
Posts: 3
Location: Jakarta

PostPosted: Mon, 28-02-2005 11:55 pm    Post subject: Reply with quote

Dear athanasios,

Quote:

1Ptr 4:8 ante omnia mutuam in vosmet ipsos caritatem continuam habentes quia caritas operit multitudinem peccatorum

1Pet 4:8 pro pantwn de thn eiV eautouV agaphn ektenh econteV oti agaph kaluyei plhqoV amartiwn


1PET 4:8 pro pantôn tsb=de tên eis eautous agapên ektenê echontes oti s=ê agapê a=kaluptei tsb=kalupsei plêthos amartiôn

agapên is used approx 33 times in New Testament. Examples:

JN 5:42 But I know you, that you don't have God's love in yourselves.
JN 5:42 a=alla tsb=all egnôka umas oti tên agapên tou theou ouk echete en eautois
ROM 5:8 sunistêsin de tên eautou agapên eis êmas o theos oti eti amartôlôn ontôn êmôn christos uper êmôn apethanen
ROM 5:8 But God commends his own love toward us, in that while we were yet sinners, Christ died for us.



So, the word "agapê" means love of God.
So in 1 Pet 4:8, means like this:

And above all things. Peter commends charity or love as the first thing, for it is the bond of perfection. And he bids it to be fervent, or intense, or vehement, which is the same thing; for whosoever is immoderately fervent in self-love, loves others coldly. And he commends it on account of its fruit, because it buries innumerable sins, than which nothing is more desirable. But the sentence is taken from Solomon, whose words are found in Proverbs 10:12,

"Hatred discovers reproaches, but love covers a multitude of sins."

What Solomon meant is sufficiently clear, for the two clauses contain things which are set in contrast the one with the other. As then he says in the first clause that hatred is the cause why men traduce and defame one another, and spread whatever is reproachful and dishonorable; so it follows that a contrary effect is ascribed to love, that is, that men who love one another, kindly and courteously forgive one another; hence it comes that, willingly burying each other's vices, one seeks to preserve the honor of another. Thus Peter confirms his exhortation, that nothing is more necessary than to cherish mutual love. For who is there that has not many faults? Therefore all stand in need of forgiveness, and there is no one who does not wish to be forgiven.

This singular benefit love brings to us when it exists among us, so that innumerable evils are covered in oblivion. On the other hand, where loose reins are given to hatred, men by mutual biting and tearing must necessarily consume one another, as Paul says (Galatians 5:15.)

And it ought to be noticed that Solomon does not say that only a few sins are covered, but a multitude of sins, according to what Christ declares, when He bids us to forgive our brethren seventy times seven, (Matthew 18:22.) But the more sins love covers, the more evident appears its usefulness for the wellbeing of mankind.
.

So, 1 Ptr 4:8 its not about salvation through almsgiving and other duties of charity were a sort of a compensation to God for blotting out our sins. So, there is no contradict between Peter and Paul (Eph 2:8-9)


EPH 2:8 tê gar chariti este sesôsmenoi dia tsb=tês pisteôs kai touto ouk ex umôn theou to dôron
EPH 2:9 ouk ex ergôn ina mê tis kauchêsêtai
EPH 2:10 autou gar esmen poiêma ktisthentes en christô iêsou epi ergois agathois ois proêtoimasen o theos ina en autois peripatêsômen

EPH 2:8 for by grace you have been saved through faith, and that not of yourselves; it is the gift of God,
EPH 2:9 not of works, that no one would boast.
EPH 2:10 For we are his workmanship, created in Christ Jesus for good works, which God prepared before that we would walk in them.


What Peter wrote in 1 Ptr 4:8 is just like Paul wrote in Eph 2:10. If there is a reason why some people believe Justification by Faith, then Eph 2:8-9 is the answer from Paul, and of course from God Himselves, that is what the Protestant believe, what do you think?
Back to top
View user's profile Send private message
Athanasios
Penghuni Ekaristi


Joined: 12 Feb 2004
Posts: 4198

PostPosted: Tue, 01-03-2005 8:26 am    Post subject: Reply with quote

Quote:
So, 1 Ptr 4:8 its not about salvation through almsgiving and other duties of charity were a sort of a compensation to God for blotting out our sins. So, there is no contradict between Peter and Paul (Eph 2:8-9)


Saya juga tidak bilang kalo ada kontradiksi antara St. Paul dan St. Peter.

Komentar saya yang mengatakan bahwa charity bisa menutupi dosa, sama sekali tidak bermaksud mengatakan bahwa manusia bisa selamat karena perbuatan baik (usahanya) sendiri.

Jika saya tidak salah tangkap arti tulisan kamu berarti dalam poin ini kita sepakat.

Dalam pandangan Katolik perbuatan baik manusia adalah kasih karunia Tuhan dan bukan karena usaha kita. Dan ini sesuai dengan ajaran Paulus

Fil 2:13 karena Allahlah yang mengerjakan di dalam kamu baik kemauan maupun pekerjaan menurut kerelaan-Nya

Phil 2:13 For it is God which worketh in you both to will and to do of his good pleasure.

Jadi ada perbedaan besar antara pandangan umat Efesus tentang perbuatan baik yang ditentang oleh Paulus, dengan pandangan Paulus sendiri tentang perbuatan yang dia nyatakan dalam surat kepada Filemon ini.

Dan perbuatan baik baru ada artinya jika didasari oleh iman.

Mungkin pandangan Katolik bisa dirumuskan begini
Salvation by grace through faith (Ef 2:8) and works (Yak2:24)
_________________
Sancta et catholica Ecclesia, quae est corpus Christi mysticum
- Konsili Oikumenis Vatikan II Orientalum Ecclesiorum art.2
Back to top
View user's profile Send private message
Athanasios
Penghuni Ekaristi


Joined: 12 Feb 2004
Posts: 4198

PostPosted: Tue, 01-03-2005 12:44 pm    Post subject: Reply with quote

Sori ada salah tulis surat pada filemon itu harusnya surat pada Jemaat Filipi.

Ada tambahan menarik

James 2:24 - the phrase "faith alone" (the Greek "pisteos monon") only occurs once in the Bible. "Man is justified by works and NOT faith alone." Unlike what many Protestant churches teach, no where in Scripture does it say that man is justified or saved by "faith alone." To the contrary, man is not justified by faith alone. In Catholic theology, a person is justified by faith and works acting together, which comes solely from God’s divine grace. Faith alone never obtains the grace of justification (Council of Trent, chapter 8, canon 9). Also, the word “justified” (dikaiow) is the same word Paul uses for justification in Rom. 4:3 in regard to Abraham (so Protestants cannot argue James is not referring to “justification” in James 2:24 unless they argue Paul wasn’t in Rom. 4:3 either).

Eph. 2:8-9 – Paul teaches us that faith is the root of justification, and that faith excludes “works of law.” But Paul does not teach that faith excludes other kinds of works, as we will see below. The verse also does not say we are justified by “faith alone.” It only indicates that faith comes first. This, of course, must be true, because those who do works outside of faith are in a system of debt, not of grace (more on that later). But faith alone does not justify. A man is justified by works, and not by faith alone. James 2:24.

Rom. 3:20,28; Gal. 2:16,21; 3:2,5,10; Eph. 2:8-9 - many Protestants err in their understanding of what Paul means by "works of the law” in his teaching on justification. Paul’s teaching that we are not justified by “works of the law” refer to the law of Moses or to any legal system that makes God our debtor. They do not refer to good works done in grace with faith in Christ. This makes sense when we remember that Paul's mission was to teach that salvation was also for the Gentiles who were not subject to the "works of the law."

James 2:24 – compare the verse “a man is justified by works and not by faith alone” to Gal. 2:16 – “a man is not justified by works of the law,” and Rom. 3:20,28 – “no human being will be justified in His sight by works of the law.” James 2:24 appears to be inconsistent with Gal. 2:16 and Rom. 3:20,28 until one realizes that the Word of God cannot contradict itself. This means that the “works” in James 2:24 are different from the “works of the law in Gal. 2:16 and Rom. 3:20,28. James is referring to “good works” (e.g.,clothing the naked; giving food to the poor) and Paul is referring to the “Mosaic law” (which included both the legal, moral and ceremonial law) or any works which oblige God to give us payment. Here is more proof:

Rom. 3:20,28; Gal. 2:16 - Paul's phrase for "works of the law" in the Greek is "ergon nomou" which means the Mosaic law or Torah and refers to the teachings (legal, moral) and works (ceremonial) that gave the Jews the knowledge of sin, but not an escape from sin. We have further proof of this from the Dead Sea Scrolls which provide the Hebrew equivalent ("hrvt ysm") meaning "deeds of the law," or Mosaic law. James in James 2 does not use "ergon nomou." He uses "ergois agathois." [color=red]Therefore, Paul’s "works of the law" and James' "works" are entirely different types of works. Again, they could never contradict each other because the Scriptures are the inspired word of God.


Eph. 2:8-9 - we have been saved by grace through faith, not because of "works," lest anyone boast. This much-quoted verse by Protestants refers to the "works" of the Mosaic law or any works performed in a legalistic sense, where we view God as a debtor to us, and not as our heavenly Father. Paul is teaching us that, with the coming of Christ, we are now saved by grace through faith, not by Mosaic or legal works.

Eph. 2:10 - in quoting Ephesians 2:8-9, Protestants invariably ignore the very next verse. Right after Paul's teaching on "works" referring to Mosaic law, Paul says we are created in Christ for "good works" - a clear distinction between "works of law" (Mosaic law/legal payment) and "good works" (law of Christ/reward of grace)[/color]

Lengkapnya lihat dihttp://www.scripturecatholic.com/just ..l#justification-I
disini cuma saya kutip sebagian kecil saja.
_________________
Sancta et catholica Ecclesia, quae est corpus Christi mysticum
- Konsili Oikumenis Vatikan II Orientalum Ecclesiorum art.2
Back to top
View user's profile Send private message
DeusVult
Evangelos


Joined: 10 Feb 2004
Posts: 10674
Location: Orange County California

PostPosted: Tue, 01-03-2005 6:50 pm    Post subject: Reply with quote

Nemo wrote:
Tuhan sendiri menegur kita:Apa kau kira karena kau mengerti teologi reformed,maka kau boleh hidup semaumu?

Tuhan tidak pernah menegur seperti diatas.
Quote:
Kau punya pengertian iman yg bagus,but only reformed faith isn't enough,you should show your trust,karena iman adalah taat pada Tuhan,bersandar padaNya.

Protestant yang reformed biasanya adalah jenis Baptist yang Calvinist. Baptist adalah jenis Calvinist meskipun banyak Baptist tidak terlalu berpedoman pada Calvinisme (tidak aneh karena Protestant memang sering berpecah dalam tubuh mereka sendiri). Baptist adalah para Protestant yang mem-pioneri Amerika, karena itu banyak Baptist di Amerika. Baptist yang reformed lebih Calvinist dari kebanyakan Baptist. Baptist yang reformed biasanya memegang teguh 5 point Calvinism yang disebut TULIP

Total depravity
Unconditional election
Limited Atonement
Irresistable Grace
Perseverence of the saints.


Anyway,

Dari kaum reformed-pun mereka tidak akan segegabah pendeta diatas yang sampai menggunakan “reformed faith” untuk mengkategorikan secara spesifik “faith.” Dan bahkan orang reformed dan Protestant garis besar juga tidak akan gegabah dengan mengatakan bahwa “iman” (atau dalam hal ini dia bilang “reformed faith”) tidaklah cukup. Karena sekali dibuka peluang bahwa ada sesuatu yang harus ditambahkan pada “iman” maka “Sola Fide” atau “hanya iman” akan terkompromiskan.
Quote:
Faith bukanlah agreement of confession only.Karena iman itu selain mengerti kebenaran juga taat pada pimpinan Tuhan.[/b]

Untuk taat pada pimpinan Tuhan maka kita harus melakukan apa yang dipimpinkan Tuhan. Melakukan adalah “perbuatan.”
Quote:
Ayat 14b merupakan kalimat berbahaya.Karena sejak Yesus sampai Paulus,prinsip diselamatkan karena iman sudah dibakukan.

Sejak kapan dibakukan?

Pada saat Yesus ditanyai oleh pemuda kaya apa yang harus dilakukan si pemuda untuk mendapatkan hidup abadi Yesus tidak berkata, “Berimanlah maka kamu akan selamat.” Apa yang dikatakan Yesus? Inilah yang dikatakan Yesus:

Mat 19:17
“...Tetapi jikalau engkau ingin masuk dalam hidup (Note: maksudnya hidup abadi, lihat ayat 16) turutilah segala perintah Allah

Ketika pemuda itu bertanya perintah yang mana, Yesus kemudian merinci 10 perintah Allah. Jadi mereka yang menuruti, yang adalah perbuatan, perintah Allah adalah mereka yang akan memperoleh hidup kekal. Bukan mereka yang “mengimani” perintah Allah.


Di Rom 8:24 apakah yang bisa kita lihat? “Sebab kita diselamatkan dalam pengharapan” Bukan oleh iman saja, tapi oleh pengharapan.

Sebenarnya masih banyak yang lain (buku “Not By Faith Alone” karya Robert Sungenis membahas tuntas tas tas tas masalah ini. Sangat dianjurkan bagi yang ingin belajar lebih lanjut untuk membacanya). Tapi cukuplah sudah bahwa “Hanya Iman” atau “Sola Fide” sama sekali tidak alkitabiah.

Dan si pendeta memang benar sekali kalau mengatakan bahwa ayat 14b (kalau tidak salah ayat dari surat Yakobus 2:14) berbahaya BAGI THEOLOGY PROTESTANT! Hanya iman sejati dalam Kristuslah yang sama sekali tidak menganggap ayat tersebut berbahaya. Iman yang diperoleh di satu-satunya Gereja yang didirikan Yesus.

Begitu “berbahayanya” ayat tersebut sehingga Luther ingin membuang surat Yakobus dan melecehkannya.
Quote:
Kata Yesus:imanmu menyelamatkan.

Sangat berbahaya sekali untuk mengambil satu ayat saja dan melupakan ayat yang lain. Perumpamaan pemuda kaya diatas telah menjelaskan bagaimana Yesus mengharuskan ketaatan pada 10 Perintah Allah untuk mendapatkan hidup abadi (hanya orang yang selamat yang bisa mendapatkan hidup abadi).

Apakah hanya itu? Tidak juga. Di Matius 24:13 Yesus mengatakan bahwa “orang yang bertahan sampai kesudahannya akan selamat.” Ini sangat bertentangan dengan konsep OSAS (Once Saved Always Saved, sekali selamat akan tetap selamat) yang merupakan doktrin Protestant yang diturunkan dari konsep Sola Fide.

Ada lagi? Tentu! Matius 25:31-46, sebuah perumpamaan tentang kerajaan surga dengan cerita mengenai gembala beserta kambing dan domba. Dombalah yang kemudian diselamatkan. Mengapa?:

Mat 25:35-36
35 Sebab ketika Aku lapar kamu memberi aku makan; ketika Aku haus kamu memberi Aku minum; ketika aku seorang asing kamu memberi Aku tumpangan; 36 ketika Aku telanjang kamu memberi Aku pakaian; ketika Aku sakit kamu melawat Aku; ketika aku didalam penjara kamu mengunjungi Aku.

Tidak disebut sama sekali tentang iman. Bahkan para “domba” ini sama sekali tidak tahu kalau mereka telah melakukan semua itu kepada Yesus (Mat 25:38-39).

Sebenarnya masih banyak lagi contoh yang menunjukkan bahwa keselamatan adalah sesuatu yang cukup luas nuansanya dan tidak bisa dipersempit maknanya hanya dengan semboyan “Sola Fide” yang bahkan sudah dilarang Yakobus di suratnya.

Dan para umat Katolik hendaknya juga tidak meremehkan iman. Iman adalah sesuatu yang penting karena iman adalah pemberian supernatural yang berasal dari Allah (Katekismus 153). Konsili Trent mengatakan:

Council of Trent Session 6:

Chapter 8: How One is to Understand the Gratuitous Justification of a Sinner by Faith

Tapi ketika sang rasul [St. Paulus] mengatakan bahwa seseorang dibenarkan “melalui iman” (Kanon 9) dan “dengan bebas” (Rom 3”22-24), kata-kata ini harus dimengerti dalam arti yang telah dinyatakan secara tak terbantahkan dari Gereja Katolik, yaitu, kita dibenarkan melalui iman karena “iman adalah permulaan dari keselamatan(St Fulgentius),” dasar dan akar dari semua pembenaran, “tanpanya tidaklah mungkin untuk menyenangkan Tuhan (Ibr 11:6)” dan masuk dalam persaudaraan dengan PutraNya; dan karenanya dikatakan elah terbenarkan secara gratis, karena tidak ada satupun hal berikut yang mendahului pembenaran, yaitu iman, atau perbuatan bisa mendatangkan rahmat pembenaran itu sendiri; karena, “kalau itu adalah rahmat, maka itu bukanlah karena perbuatan; kalau tidak (seperti yang dikatakan rasul yang sama) rahmat bukanlah rahmat (Rom 11:6)



Kita bisa menganalogikan secara tidak sempurna (karena yang namanya analogi itu adalah pencerminan secara kurang sempurna untuk sekedar menjelaskan dalam suatu ilustrasi yang mudah dimengerti) maka iman itu adalah ban mobil. Ban mobil adalah komponen yang amat penting supaya mobil bisa jalan. Tanpa ban mobil, mobil tidak akan bisa jalan. TAPI hanya dengan ban mobil saja (“Sola Ban Mobil” sebagai illustrasi dari “Sola Fide”) mobil tidak akan jalan. Perlu mesin, Kemudi dll supaya mobil sampai di tujuan.

Quote:
Kata Paulus:kamu yg tidak bisa menggenapi Taurat lewat kelakuan,dgn beriman pada kristus akan diselamatkan (Roma3).Diselamatkan lewat apa,kelakuan?tidak melainkan lewat iman (efesus2:8).

Sekali lagi kita harus mengingat bahaya menjadikan beberapa ayat tertentu sebagai satu-satunya pedoman mengenai ajaran Kristus.

Rom 8:24 yang sudah dijelaskan diatas mengatakan bagaimana kita bisa diselamatkan karena pengharapan dan bukan iman.

Lalu apa lagi? Lihat Rom 2:13, “Karena bukanlah orang yang mendengar hukum Taurat yang benar dihadapan Allah, tetapi orang yang melakukan hukum Tauratlah yang akan dibenarkan.” Jelas sekali bahwa perbuatan (ie: melakukan hukum Taurat) adalah pembenaran dihadapan Allah.

“Paling cuma itu saja, lagipula itukan untuk orang Yahudi.” Tidak juga, silahkan lihat di bab yang sama di ayat-ayat sebelumnya kita bisa lihat.

Rom 2:6
6 Ia [Allah] akan membalas setiap orang menurut perbuatannya

Bagaimana Allah membalas? Ayat-ayat berikutnya menunjukkan bahwa mereka yang berbuat baik etc akan diberi hidup kekal sedang mereka yang jahat akan diberi penderitaan.

Dan banyak sekali contoh lain bagaimana perbuatan bisa menyelamatkan.

Quote:
Lalu mengapa Yakobus berkata dapatkah iman menyelamatkan?Apakah dia bertentangan dgn Paulus?Hari ini kita hrs menyelesaikan dua prinsip yg sepertinya berkonflik besar ini:justified by faith atau justified by deed?.Org reformed menekankan sola fide tapi menurut katolik iman perlu ditambah dgn perbuatan baik.
Perhatikan:Paulus dan Yakobus menggunakan istilah yg sama iman dan kelakuan dgn konotasi yg berbeda.Baruch Spinoza yg hidup 300 thn lampau di Amsterdam mengatakan:all debates started from the same terminology used in different understanding or definition.

Sebenarnya tidak ada perbedaan konotasi antara Paulus dan Yakobus. Paulus mengatakan bahwa manusia dibenarkan karena iman di Rom 3:28, sementara Yakobus 2:24 dinyatakan bahwa manusia dibenarkan TIDAK DENGAN “IMAN SAJA” (Sola Fide).

Jadi sama sekali tidak ada kontradiksi antara Paulus dan Yakobus. Paulus tidak pernah mengatakan bahwa manusia dibenarkan dengan IMAN SAJA (Sola Fide). Paulus mengatakan bahwa manusia dibenarkan karena “IMAN” tanpa embel-embel “HANYA” karena Paulus tahu bahwa memang manusia tidak dibenarkan “HANYA” oleh iman. Iman memang elemen penting dalam pembenaran (justifikasi) namun TIDAK HANYA itu saja yang penting. Bisa dilihat diatas bagaimana Paulus juga menulis pentingnya perbuatan yang bisa menentukan apakah seseorang memperoleh hidup kekal atau penderitaan (Rom 2:6-9). Maka memang tepatlah Yakobus mengatakan bahwa kita tidak dibenarkan dengan “hanya iman.”

Nah, kalau kembali ke contoh Ban Mobil tadi, yang dikatakan Paulus adalah ”Ban Mobil itu penting!”. Tapi Paulus tidak berkata bahwa Ban Mobil itulah satu-satunya elemen yang membuat mobil sampai tujuannya. Dan kalau Yakobus kemudian mengatakan bahwa “Mobil itu tidak akan sampai tujuannya dengan HANYA menggunakan BAN saja,” maka memang sudah konsistenlah Yakobus dan tidak ada kontradiksi diantara keduanya.

Paulus juga adalah penulis Perjanjian Baru yang paling sering menggunakan kata “hanya.” Dan kebanyakan dari kata “hanya” yang digunakan Paulus ini adalah saat dia membahas isu pembenaran (justifikasi) sesoerang. Namun tidak pernah Paulus yang diinspirasikan oleh Roh Kudus menggandengkan kata “hanya” dengan “iman.” Di satu-satunya tempat dimana Roh Kudus memperbolehkan penggandengan “hanya” dengan kata “iman” hanyalah di Yakobus 2:24.

Quote:
1.yg dimaksud Paulus dgn kelakuan tak bisa menyelamatkan adalah:tak seorangpun yg perbuatan baiknya bisa diperhitungkan sbg jasa yg bisa dia tukar dgn keselamatan Yesus Kristus.Karena di hadapan Allah perbuatan baik kita bagaikan pakaian yg compang-camping (yes 64). Org yg kira dirinya sanggup menggenapkan semua tuntutan taurat akhirnya gagal,dia datang dan percaya kpd Yesus karena hanya Dia yg bisa menyelamatkan.Kita diselamatkan oleh iman.Terjemahan indonesia kurang tepat,seharusnya justified through(melalui) faith.

Mari kita lihat ayat dimana Paulus mengatakan perbuatan itu tidak ada artinya:

Rom 3:20
20 Sebab tidak seorangpun yang dapat dibenarkan dengan melakukan hukum Taurat, karena justru oleh hukum Tauratlah orang mengenal dosa

Di sebelumnya pun:
Rom 3:27-28
27 Jika demikian apakah dasarnya untuk bermegah? Tidak ada! Berdasarkan apa? Berdasarkan perbuatan? Tidak melainkan berdasarkan iman! 28 Karena kami yakin bahwa manusia dibenarkan karena iman dan bukan karena melakukan hukum Taurat.


Sedangkan Paulus yang sama, dengan inspirasi Roh Kudus juga mengatakan:

Rom 2:13
Karena bukanlah orang yang mendengar hukum Taurat yang benar dihadapan Allah, tetapi orang yang melakukan hukum Tauratlah yang akan dibenarkan.”

Bagaimana ini?


Kedua ayat tersebut adalah ayat Kitab Suci yang diinspirasikan Roh Kudus dan tidak dapat salah. Ini berarti bahwa keduanya sama-sama benar dan ada rekonsiliasi diantaranya. Bagaimana me-rekonsiliasikan dua ayat tersebut?

Protestant menjawab kebingungan itu dengan menekankan ayat –ayat tertentu dan meremehkan ayat-ayat yang lain. Dan karena itulah mereka melahirkan konsep Sola Fide yang sama sekali bukan ajaran Kristus. Ini sama sekali bukan upaya rekonsiliasi dan malahan Cuma menghasilkan kebingungan yang telah menyesatkan banyak jiwa.

Lalu bagaimana?

Sebenarnya “kelakuan yang tidak menyelamatkan” yang dimaksudkan Paulus adalah kelakuan seperti orang Farisi dimana mereka bisa membuat Allah BERKEWAJIBAN untuk membenarkan mereka karena mereka sudah melakukan Hukum Taurat. Orang-orang Farisi ini mengira bahwa kalau mereka sudah melakukan bagian mereka (melakukan hukum Taurat) maka Tuhan WAJIB membayar mereka dengan sesuai. Prinsip kontraktual inilah yang merupakan tema Paulus di beberapa suratnya. Ini bisa kita lihat di

Roma 4:4
Kalau ada orang yang bekerja, upahnya tidak diperhitungkan sebagai hadiah, tapi sebagai haknya

Nah, kalau memang Allah ingin mengadakan suatu perjanjian kontraktual dengan umatNya, maka memang benarlah cara pikir tersebut. Tidak peduli apakah ada iman atau tidak, ada kasih atau tidak, ada rasa kekeluargaan atau tidak asalkan kita melakukan hukum Taurat maka sebagai bagian dari perjanjian maka Allah wajib menyelamatkan kita karena itu adalah “hak” kita. Ini bagaikan hubungan antara majikan dengan pegawainya. Kalau seorang majikan memberi upah pada pegawainya ini tidak bisa dihitung sebagai hadiah karena si pegawai memang ber-”hak” mendapatkan upah itu. Kalau majikan tidak membayarnya maka dia telah melanggar prinsip keadilan.

Cara pikir ini salah sekali karena dua hal. Pertama, hubungan yang diinginkan Allah dengan umatnya bukanlah hubungan kontraktual. Namun hubungan antara bapa dan anaknya (1 Yoh 3:1-2). Yesus sendiri menyuruh kita untuk memanggil “Bapa kami di surga.” Seorang ayah tidak mencintai dan memberi hadiah anaknya karena itu adalah “kewajibannya.” Dan anakpun, bila dia melakukan apa yang dikatakan oleh bapanya, maka dia akan melakukan karena cinta. Dan cintanya pada orang tua membuat dia tahu bahwa segala perkataan dari orang tua adalah untuk kebaikan anak itu sendiri.

Alasan kedua adalah karena TIDAK ADA USAHA MANUSIA SESEMPURNA APAPUN YANG BISA MEMBUAT TUHAN [b]BERKEWAJIBAN
TERHADAP MANUSIA TERSEBUT (bandingkan Rom 11:35). Meskipun seseorang melakukan hukum Taurat secara sempurna dan tanpa kesalahan, maka, kalaupun prinsip keadilan dipertimbangkan, itu tidaklah cukup untuk mendapatkan hidup abadi karena dengan melakukan hukum Taurat dengan sempurna manusia hanyalah melakukan apa yang seharusnya dilakukan. Karena itulah Allah Putra datang ke dunia dan menjadi manusia supaya manusia bisa mendapat hidup abadi (Yoh 3:16). Tanpa adanya seorang Allah yang juga manusia 100% (kesatuan hypostasis dari Kristus) yang membayar harga lunas (1 Kor 7:23) keselamatan tidak bisa datang ke dunia.

Hukum Taurat diberikan kepada umat Israel supaya mereka tahu secara jelas apa itu dosa karena sebelum Taurat datang dosa tidak diperhitungkan (Rom 5:13). Jadi hukum Taurat itu berfungsi sebagai cermin. Sebelum ada cermin manusia kurang tahu bagaimana tidak sempurnanya dia dan betapa dia telah melakukan banyak kejahatan. Namun setelah ada hukum Taurat maka ketidak-sempurnaan dan dosa yang sebelumnya tidak nampak menjadi nampak.

Tuhanpun bukanlah seorang majikan yang menuntut umat Israel untuk melakukan Taurat dengan sempurna saat Dia memberikan hukum tersebut kepada Israel. Allah lebih mengharapkan umat Israel untuk melakukan Hukum Taurat dengan iman akanNya (Habakuk 2:4 bdk Rom 1:7. Ibr 4:2) dan bukannya segera menghukum orang yang karena keterbatasannya tidak mampu melakukan Taurat 100%. Allah tahu bahwa hampir tidak ada yang bisa melakukan Hukum Taurat dengan sempurna. Dan bila satu saja hukum dilanggar maka sama dengan melanggar seluruh hukum Taurat dan pada saat itu seseorang berada dalam kutuk karena pelanggarannya (Gal 3:10 bdk Bil 27:26). Allah tahu ini. Karena itu dia lebih ingin umat Israel melakukan hukum Taurat dengan iman kasih dan pengharapan terhadap Allah.

Namun apa yang dilakukan kebanyakan umat Israel terutama kaum Farisi? Mereka merasa bahwa dengan menepati Taurat maka Allah akan berkewajiban untuk membenarkan mereka. Mereka “bermegah” atas Taurat mereka:
Rom 2:17
Tetapi jika kamu menyebut dirimu orang Yahudi dan bersandar kepada hukum Taurat, bermegah dalam Allah

Rom 2:23
Engkau bermegah atas hukum Taurat, mengapa engkau sendiri menghina Allah dengan melanggar hukum Taurat?

Rom 4:2
Sebab jikalau Abraham dibenarkan karena perbuatannya, maka ia beroleh dasar untuk bermegah, tapi tidak dihadapan Allah.

Rom 11:18-22
Janganlah kamu bermegah terhadap cabang-cabang itu. Jikalau kamu bermegah, ingatlah, bahwa bukan kamu yang menopang akar itu, melainkan akar itu yang menopang kamu.

Ef 2:8-9
8 Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu tetapi pemberian Allah, 9 itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri.

Inilah mengapa perbuatan umat Yahudi tidak akan membenarkan mereka. Karena mereka melakukan hukum Taurat dengan bermegah. Bermegah karena mereka adalah umat yang dipercaya Allah dengan Taurat. Dan bila mereka menuruti Taurat maka mereka akan mendapatkan apa yang sudah “hak” mereka. “Perbuatan” macam inilah yang dikecam Paulus.


Jadi:
1. Melakukan (ie: yang adalah perbuatan) hukum Taurat dengan iman, dalam hubungan kekeluargaan dapat membenarkan dan ujung-ujungnya memberi hidup abadi.
2. Melakukan (ie: yang adalah perbuatan) hukum Taurat dengan bermegah, dengan berpikir secara kontraktual (hubungan antara majikan dan pegawai) tidak bisa membenarkan karena dua alasan yang disebut diatas.



Note:
Eksposisi diatas dikerjakan dengan banyak bantuan dari buku Not By Faith Alone karangan Robert A. Sungenis.

Quote:
Perampok yg disebelah Yesus diselamatkan hanya dgn satu doa:oh Yesus ingatlah aku waktu Kau memperoleh kerajaanMu.Jawab Yesus:Dengan sesungguh-sungguhnya Aku berkata kepadamu Aku akan bersamamu in paradise even today.

Hanya dengan doa itu?

Luk 23:40
40 Tetapi yang seorang menegor dia, katanya: “Tidakkah engkau takut, juga tidak kepada Allah, sedang engkau menerima hukuman yang sama? 41 Kita memang selayaknya dihukum, sebab kita menerima balasan yang setimpal dengan perbuatan kita, tetapi orang ini tidak berbuat sesuatu yang salah.”


Disini bisa kita lihat bahwa si pencuri yang baik ini dengan rela melakukan (ini merupakan suatu perbuatan) hukumannya karena dia tahu dia memang patut untuk mendapatkan hukuman itu. Dia menegur temannya yang tidak tahu diri, ini juga perbuatan. Dia juga membela sang Allah putra dengan menegur temannya, ini juga perbuatan.

Jadi tidak bisa dikatakan bahwa pencuri tersebut hanya berkata, “Yesus ingatlah akan aku, apabila engkau datang sebagai raja.” Dan kemudian itu adalah satu-satunya alasan mengapa Yesus merespon positif seruan si pencuri.

Lagi-lagi inilah kesalahan menekankan hanya satu ayat tanpa mempertimbangkan ayat lainnya.


Quote:
Perhatikan: Iman Paulus dan Yakobus maksudkan itu ternyata berbeda.Iman yg Paulus maksud adalah bersandar pada kristus utk beroleh keselamatan,sementara yg Yakobus maksudkan adalah kepercayaan secara intelek dan lisan saja,iman yg berbentuk confession.

2.Kelakuan yg Paulus maksudkan berbeda dgn yg Yakobus maksudkan.Yg Paulus maksudkan adalah tidak mau menerima Yesus,hanya membangga-banggakan diri,kelakuan seperti itu tak mungkin menyelamatkan.Sementara kelakuan yg Yakobus maksudkan adalah result,fruit of a true faith.Jadi yg Yakobus maksudkan dgn kelakuan adalah buah keselamatan sementara yg Paulus maksudkan dgn kelakuan adalah syarat utk menerima keselamatan.

Argumen ini sudah dibuktikan salah diatas. Baik Paulus dan Yakobus membicarakan tentang “iman” yang sama. Hanya saja Paulus TIDAK PERNAH memberikan embel-embel “HANYA” sebagai kata keterangan sifat dari “iman.” Sedang Yakobus, yang membicarakan “iman” dalam pengertian yang sama dengan Paulus, menggandengkan kata “HANYA” dengan kata “IMAN.”

Quote:
(Kotbah by:Pdt.Dr.Stephen Tong.)

Aku pernah lihat beberapa tulisan si Pendeta Stephen Tong ini di internet. Beberapa tulisan dia memojokkan Gereja Katolik karena ketidakmengertiannya akan Gereja Katolik dan Alkitab

Umat Katolik sebaiknya berhati-hati membaca tulisan dia. Umat Katolik yang sudah berbekal cukup silahkan me-refute segala kesalahan dia.
_________________
Mohon doa saudara-saudari
Back to top
View user's profile Send private message
DeusVult
Evangelos


Joined: 10 Feb 2004
Posts: 10674
Location: Orange County California

PostPosted: Tue, 01-03-2005 7:07 pm    Post subject: Reply with quote

RSX wrote:


EPH 2:8 for by grace you have been saved through faith, and that not of yourselves; it is the gift of God,
EPH 2:9 not of works, that no one would boast.
EPH 2:10 For we are his workmanship, created in Christ Jesus for good works, which God prepared before that we would walk in them.[/color]

What Peter wrote in 1 Ptr 4:8 is just like Paul wrote in Eph 2:10. If there is a reason why some people believe Justification by Faith, then Eph 2:8-9 is the answer from Paul, and of course from God Himselves, that is what the Protestant believe, what do you think?

The Catholic and Apostolic doctrine is that justification is by grace. Faith and work can not proceed before grace to merit said justification. On contrary, faith and work proceed from the grace.


Furthermore the Catholic and Apostolic doctrine is that justification is an ongoing process not a one time even ("..endure to the end" - somewhere in the Bible). Faith and work add the justified state of a person. Protestant on the other hand erroneously believe that justification is a one time event. Thus, Catholic would have no problem saying that we are "justified by faith" because that's not all there's to it in justification. Faith, work, charity, hope etc add and perfected one's justification.


However, it's an anathema to the Christian gospel to say that we are "justified by FAITH ALONE."
_________________
Mohon doa saudara-saudari
Back to top
View user's profile Send private message
Laskar Jidat



Joined: 04 Nov 2004
Posts: 307
Location: Kampong

PostPosted: Wed, 02-03-2005 12:53 am    Post subject: Reply with quote

Quote:
Mungkin pandangan Katolik bisa dirumuskan begini
Salvation by grace through faith (Ef 2:8) and works (Yak2:24)


comment:
Salvation by grace through faith (Ef 2:8) and works (Yak2:24) as a consequence of faith (Yak. 2:18)


Last edited by Laskar Jidat on Wed, 02-03-2005 12:55 am; edited 2 times in total
Back to top
View user's profile Send private message
- O -
Penghuni Ekaristi


Joined: 21 Jan 2004
Posts: 1876

PostPosted: Wed, 02-03-2005 2:13 pm    Post subject: Reply with quote

Aku agak kehilangan arah diskusi ketika membaca kutipan Nemo,
sepintas tidak ada yang 'salah' kecuali yang sudah direply oleh Mr. Santa.

Aku rasa Inti Sola Fide dari Luther adalah bahwa hanya dengan beriman saja orang bisa selamat. Cukup dengan beriman. Perbuatan sebenarnya meaningless, ini kemudian digunakan untuk melawan pandangan Gereja saat itu, bahwa tidak perlu berada dalam kesatuan dengan Gereja (tidak menerima komuni, tidak mengaku dosa, tidak mengikuti misa dll) maka orang sudah bisa selamat.
Sola Gratia, Sola Fide, Sola Scriptura. Bisa menggantikan peran Gereja.

Tulisan Pdt. Stephen yang menjelaskan bahwa perbuatan baru bisa terwujud setelah iman juga tidak salah. Memang seharusnya iman membuat kehidupan kita menjadi lebih benar di mata Allah.
Dan Gereja Katholik juga mengakui bahwa iman itu sangat penting dan salah satu syarat untuk selamat, TAPI tidak HANYA itu saja.
Aku tidak melihat tulisan Pdt tersebut secara ekstrim mengarah untuk melawan peran Gereja (seperti pada jaman Luther).

Mungkin secara samar-samar Pdt. Sthepen berusaha menekankan bahwa iman tingkat kepentingannya ada diatas perbuatan, so just pay attention to your faith... mungkin itu kesimpulan yang ingin disampaikan dengan cara yang 'halus'.

Ok lah whatever yang dimaksud, aku ingin tambahin bahwa perbuatan itu SANGAT PENTING. Tidak bisa dikecilkan artinya dan juga merupakan syarat bagi keselamatan.
Selain kutipan dari Yakobus yang sudah dibahas, juga perkataan Yesus sendiri (dari misa minggu lalu Smile) :

Quote:
Mat 10:32 Setiap orang yang mengakui Aku di depan manusia, Aku juga akan mengakuinya di depan Bapa-Ku yang di sorga.
Mat 10:33 Tetapi barangsiapa menyangkal Aku di depan manusia, Aku juga akan menyangkalnya di depan Bapa-Ku yang di sorga
."

cf Luk 12:8-9

Apakah 'mengakui' itu cukup dengan gembar gembor : 'Aku pengikut Yesus lho...'.
Aku rasa tidak.... jadi tidak hanya beriman saja, tapi juga harus MENUNJUKKAN pengakuan iman tersebut kepada orang yang lain melalui PERBUATAN NYATA. Menunjukkan dengan perbuatan bagaimana Kristus telah meraja dalam dirinya.

Syarat keselamatan juga....
Sola Fide ? gak cukupp....
Back to top
View user's profile Send private message Yahoo Messenger
Tony
Evangelos


Joined: 20 Jan 2004
Posts: 4592
Location: Disini, ngga kelihatan apa?

PostPosted: Wed, 02-03-2005 3:32 pm    Post subject: Reply with quote

Ini sudah habis kita diskusikan sama Francisca .. ingat?

Sola Fide = Hanya iman akan menyelamatkan hm ..... coba pikir baek2 bukannya untuk Percaya dan mengaku sola fide/memiliki iman saja sudah merupakan suatu PERBUATAN?

Doktrinnya saja sudah tidak mungkin dipraktekan secara murni ... (maksudnya tanpa perbuatan apapun) maunya dijual iman tanpa perbuatan = hanya iman/sola fide.

Sama seperti sola scriptura, nyata2 tidak ada satupun yg dibaptis oleh alkitab atau belajar tanpa buku2 atau pendapat pendeta/guru2nya, mau itu billy graham, benny hinn dst ... semuanya telah belajar alkitab dari sumber2 diluar alkitab yg merupakan bukti dari Dusta dan Bohong mereka sendiri dengan menjual sola-solanya .... lebih lagi bossnya si-luther yg belajar dari gereja Katolik untuk dapat mengerti apa itu alkitab ... chk ... chk ...chk ... manusia, manusia ....

Seperti yg -O- katakan, ini adalah alasan agar luther bisa mendapatkan otoritas diluar gereja = YUSTIFIKASI AGENDAKU... nothing else kok!

Kan enak kalau bisa mendapatkan yustifikasi, biarpun salah dan tidak pernah berupakan yustifikasi sempurna.

Salam
_________________
Salam dan doa
F A Q
It fails to show just how the world is divided. Evil stands for division against unity. In union with God and His miracles I see my self everyday in the mirror. I am a miracle that science still is at it's heels glancing up a vast yet unacceptable impossibility, a climb to faith. Science can't and will never explain God, for science is only capable in calculating the calculable. How is science to measure anything outside of time and space that started time and space, how is the created to measure the creator? Science is an apathy of one who seeks his heart and yet refuse to see it,
Tony B Mat 12:32 Jangan membohongi diri!
Indonesia Katolik -Terjemahan Baru   © Ekaristi dot Org
Matius  12:32Apabila seorang mengucapkan sesuatu menentang Anak Manusia, ia akan diampuni, tetapi jika ia menentang Roh Kudus, ia tidak akan diampuni, di dunia ini tidak, dan di dunia yang akan datangpun tidak.
Back to top
View user's profile Send private message
DeusVult
Evangelos


Joined: 10 Feb 2004
Posts: 10674
Location: Orange County California

PostPosted: Wed, 02-03-2005 5:32 pm    Post subject: Reply with quote

Laskar Jidat wrote:
Quote:
Mungkin pandangan Katolik bisa dirumuskan begini
Salvation by grace through faith (Ef 2:8) and works (Yak2:24)


comment:
Salvation by grace through faith (Ef 2:8) and works (Yak2:24) as a consequence of faith (Yak. 2:18)


Work is not a consequence of faith.


CANON XXIV.-If any one saith, that the justice received is not preserved and also increased before God through good works; but that the said works are merely the fruits and signs of Justification obtained, but not a cause of the increase thereof; let him be anathema.
_________________
Mohon doa saudara-saudari
Back to top
View user's profile Send private message
Display posts from previous:   
Post new topic   Reply to topic    printer-friendly view    Akademi Kontra Indiferentisme Forum Index -> Forum Terbuka All times are GMT + 6 Hours
Goto page: Next
Page 1 of 42

Log in
Username: Password: Log me on automatically each visit

 
Jump to:  
You cannot post new topics in this forum
You cannot reply to topics in this forum
You cannot edit your posts in this forum
You cannot delete your posts in this forum
You cannot vote in polls in this forum


© Copyright Ekaristi Dot Org 2001 Running on phpBB really fast 2001, 2002 phpBB Group. Keluaran (Exodus) 20:1-17