Kesaksian

 

Kesaksian Bunda Maria, aku mengasihimu...

Kirim Ke Printer Kirim artikel ini ke teman


Yesus Berkata: 'Inilah ibumu'



Saya bukan Katolik dari lahir, saya menjadi Katolik krn menikah dgn suami saya. Jadi sangat susah untuk saya kalau saya disuruh berdoa Rosario atau pun Salam Maria. Karena saya tidak mengimaninya, buat saya figur Maria, adalah figur Maria, ibu Tuhan Yesus. Dia bukan apa2, tidak ada artinya dlm kehidupan saya.

Saya menikah di usia yg sangat muda, jadi sering terjadi konflik diantara suami/istri. Tapi Puji Tuhan saya memiliki anak pertama, wanita, yang sangat lembut hatinya. Dia bagaikan malaikat pelindung saya. Dia selalu
menjadi penengah diantara kami. Saya dan anak saya sangat erat hubungannya, bahkan kami bersahabat. Dia adalah anak saya dan sahabat saya. Di buku hariannya dia menulis bahwa ibuku adalah idolaku. Saya memberikan perhatian dan kasih sayang kepada dia secara istimewa tapi dia tidak manja.

Karena pada wkt itu saya seorang wanita karir maka pada waktu dia masuk SMA saya masukkan dia ke Asrama Putri Gembala Baik di Bogor, maksud saya supaya dia aman dari pergaulan yg jahat di Jakarta.

Pada tgl 12 Jan 1995 siang, saya di telepon anak saya dari Asrama Bgr bhw dia sakit. Lalu segera saya jemput anak saya dan saya masukkan ke RS. Karena tidak ada kamar VIP saya masukkan di kamar bangsal, saya berjanji besok pagi akan saya pindahkan ke kmr VIP jadi saya bisa menunggu. Dia tersenyum dan berkata: "Nggak apa2, mama pulang aja, kan mama capek kerja, nggak usah ditunggu".
Dan keadaannya bagus, dokter juga berkata tidak ada yg dikuatirkan. Tapi ternyata, jam 22:00 saya dapat telepon dari RS anak saya koma, dan ANAK SAYA MENINGGAL DUNIA
subuh jam 4, di usianya yang ke 16 tahun 5 bln .
HATI SAYA HANCUR!! SAYA KEHILANGAN KEHIDUPAN SAYA!!!!!!!!!!!!!

Saya membenci semua orang . juga termasuk Tuhan! Saya tidak terima keadaan ini ...
DAN SAYA MENJADI GILA .
Secara phisik saya tidak terlihat gila, tapi kalau saya kumat, saya mengamuk, mencoba bunuh diri, memaki2 dan menangis .... keadaan itu saya alami selama 2 thn. Saya kehilangan pekerjaan saya, anak saya nomor 2 tidak mau tinggal dengan saya karena
malu, untung suami saya tabah.

Mula2 dengan sabar dia mengajak saya ke gereja, walaupun kalau mendengar lagu2 gereja dan saya ingat anak saya, maka saya mengamuk dan menangis
dengan teriak2 .... tapi lama2 suami saya juga malu. Dia menjual rumah dan mobil kemudian mengajak pindah rumah. Setelah pindah rumah keadaan tidak membaik, saya tetap GILA!

Suatu ketika, Paskah th 1997, suami saya tergerak untuk mengajak saya ke gereja mengikuti misa Jumat Agung. Suami saya sudah pasrah dan siap menerima keadaan saya jika saya kumat, tapi tiba2 pada waktu jalan salib berlangsung dan Yesus jatuh ke tiga kalinya, badan saya terasa hangat dan saya merasa Tuhan Yesus berkata:
"Inilah ibumu",
dan saya waktu itu seolah secara rohani disadarkan bahwa ibu Maria pun sudah terlebih dahulu mengalami hal yg sama dengan saya, yaitu kehilangan Anak yg dikasihinya,
tapi ibu Maria menerimanya dengan tabah karena kehendak Bapa.

Saya jatuh terduduk dan menangis, suami saya sudah siap2 mengangkat saya keluar gereja takut saya mengamuk, tapi saya berkata tidak biarkan saya sendiri.
Saya menangis sampai selesai jalan salib bahkan sampai pulang kerumah
dan tidak mengamuk.

Pada saat itu juga, depresi saya hilang dan saya sadar dari gila saya. Saya memperoleh kehidupan saya kembali, saya kuat menerima kenyataan.
Saya mau berkata seperti Bunda Maria: "Terjadilah menurut kehendakMu".
Sejak saat itu devosi saya kepada Bunda Maria sangat kuat, saya berdoa Rosario
setiap pagi dengan rajin. Saya mengasihi dia. Bunda Maria adalah figur yg bisa mengembalikan kehidupan saya ... Kini saya adalah seorang ibu yg berbahagia, krn Tuhan mengaruniai saya 2 anak, Puji Tuhan.
Dan saya berbahagia karena saya memiliki seorang ibu yg selalu mendoakan saya agar saya selalu dekat dengan Sang Terang Yesus Kristus, putranya.....
Sungguh saya mau berkata:"Bunda Maria, aku mengasihimu ."
Dikirim Tgl 10May2004 oleh - O -

Register agar anda dapat ikut mengirimkan komentar anda



praise the Lord !!!smile

wuih wuih gambarnya bagusssss tongue
dari cat pada 10 May 2004 09:51 pm


terima kasih Tuhan, saya turut bersedih, tapi juga bahagia mendengar kesaksian ibu.
dari anton pada 10 Jun 2004 07:19 pm


Very meaningful story...
dari lidwina pada 09 Aug 2004 07:49 pm


wow....
menurutku, bener2 hebat klo ada org yg bs mndpt pencerahan dr buna maria
dari titiez pada 05 Oct 2004 06:57 pm


terima kasih Tuhan semoga renungan ini membuat saya lebih yakin dan bahwa ini semua sudah kehendak Allah
dari ivanpo pada 20 Jun 2009 03:09 am



Nama:
E-mail: (perlu diisi)
Smile: smile wink wassat tongue laughing sad angry crying 

| lupakan